Islamisme

Fiqh Siasah: Risalah mengenai Syura

​Fiqh Siasah: Dari Perspektif Legitimasi dan Perlaksanaan Kekuasaan Politik
Dr. Muhammad Al-Mukhtar Al-Shinqiti
ILHAM Books
2019
73

Perbahasan tentang Islam dan politik, walaupun menarik dalam konteks semasa tetapi satu yang telah lama saya tinggalkan buat beberapa ketika. Salah satunya disebabkan banyak penulisan tema berkenaan masih berada pada teoritikal dengan merujuk kepada amalan sewaktu zaman keemasan Islam, yakni zaman Rasulullah S.A.W serta zaman pemerintahan Khulafa’ al-Rasyidun.

Kebanyakan literatur Islam dan politik yang sempat saya tekuni menanggapi syura sebagai satu konsep yang hampir dengan konsep demokrasi yang diamalkan masa kini, sedangkan konsep demokrasi itu sendiri mempunyai sejarah dan perkembangannya yang tersendiri hingga membawa kepada pelbagai kaedah demokrasi yang diamalkan pada kebanyakan negara bangsa moden kini.

Demokrasi boleh difahami sebagai kaedah untuk mengabsahkan kekuasaan sesuatu kerajaan yang memerintah, pada masa yang sama turut difahami sebagai kaedah bagi melibatkan sekelompok besar masyarakat dalam pembentukan hala tuju dan dasar sesebuah negara menerusi perwakilan kuasa di parlimen. Melihat kepada nuansa konsep demokrasi itu sendiri, Dr. Muhammad al-Mukhtar al-Shinqiti membahaskan dengan lebih terperinci konsep syura, dengan mengkategorikannya kepada syura dan musyawarah.

Read More »Fiqh Siasah: Risalah mengenai Syura

Gus Dur, Dari Pesantren ke Istana









Dari Pesantren Ke Istana: Biografi Presiden ke-4 Indonesia Kiai Haji Abdurrahman Wahid




Inisiatif Buku Darul Ehsan IBDE





Greg Barton, Al-Mustaqeem Mahmod Radhi (Penterjemah)





Awal Nahdah Resources




2016




Paperback




529

Sedari awal lagi, Prof Greg Barton mengakui bahawa biografi Gus Dur ini sebagai satu biografi yang subjektif dan cuba mempersembahkan Gus Dur sebagai tokoh, dan idea-idea liberalnya dalam konteks Indonesia dalam bentuk mudah. Pada beberapa bab awal, susunan biografi ini tidaklah sepenuhnya berdasarkan kronologi. Diselitkan di beberapa tempat huraian mengenai tatanan keagamaan masyarakat Indonesia, khususnya masyarakat Muslim dan Jawa.

Gus Dur, sebagai anak pemuka Islam yang terkenal di Pulau Jawa yakni Kiai Wahid Hasyim yang pernah menjadi menteri agama, juga merupakan cucu kepada pendiri ormas Nahdlatul Ulama’ (NU), Kiai Hasyim Asy’ari. Hal ini sangat mirip dengan seorang lagi tokoh dari ormas berseberangan dengan NU, iaitu buya HAMKA (Muhammadiyah dan Masyumi). Namun keduanya mempunyai kecenderungan serupa, ulat buku sedari kecil dan peminat karya seni dan persuratan.

Seperti buya HAMKA remaja, Gus Dur remaja sering kali mencari kesempatan untuk menonton wayang baik ketika menuntut di pesantren, di Al-Azhar hinggalah ke Baghdad. Buku dan seni membesarkannya sebagai sosok cendekiawan, namun kepintarannya dalam bidang agama turut dimanfaatkan para kiai khususnya untuk mengajarkan bidang usul fiqh dan tasawuf beberapa ketika di Jombang, sebelum beliau berhijrah ke kota Jakarta.

Read More »Gus Dur, Dari Pesantren ke Istana

Jejak-Jejak Tjokroaminoto









Tjokroaminoto: Guru Para Pendiri Bangsa




Seri Buku TEMPO: Bapak Bangsa





Tim Wartawan Tempo





Kepustakaan Populer Gramedia




2011




Paperback




160

Ada banyak cara kreatif bagi mengenang sumbangan sesuatu tokoh, menurut kebiasaan lapangan masing-masing. Misalnya, penghargaan kepada sosok ilmuwan dijelmakan menerusi penghasilan festschrift dalam bentuk kumpulan esei oleh rakan sejawat dan juga anak-anak murid tokoh terbabit.

Dalam hal ini, kita wajib belajar daripada jiran kita Indonesia. Rancangan bual bicara mingguan membahaskan pelbagai sisi sesuatu tokoh, filem-filem mengenai riwayat hidup tokoh-tokoh bangsa makin banyak dihasilkan. Tidak ketinggalan, buku-buku baik yang berbentuk akademik mahupun naratif banyak ditulis.

Buku Tjokroaminoto: Guru Para Pendiri Bangsa tidak lain adalah satu hasil daripada kewartawanan siasatan (investigative journalism) oleh tim wartawan Tempo terhadap beberapa tokoh nasional, lalu dijadikan beberapa siri buku. Tidak sedikit kritik atas usaha ini, antaranya daripada wartawan senior Tempo sendiri, Goenawan Mohamad. Usaha ini dilihat sebagai mengagungkan masa lalu ketimbang tokoh dan pencapaian yang lebih semasa.

Insaf atas kekurangan itu, lalu buku-buku yang dihasilkan sememangnya bukanlah satu rakaman yang sempurna. Tim tersebut mengakui mereka bukan sejarawan, yang punya autoriti ke atas terhasilnya biografi ringkas Tjokroaminoto ini. Justeru kita dipersembahkan dengan sebuah ‘sketsa’ sejarah, daripada beberapa detik hidup seorang Tjokroaminoto.

Read More »Jejak-Jejak Tjokroaminoto